Health

WHO Peringatkan untuk Hati-hati Mencampur Vaksin

Suara.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyarankan agar orang-orang tidak mencampur dan mencocokkan vaksin COVID-19 dari berbagai produsen, dengan menyebutnya sebagai tren berbahaya karena diperlukan lebih banyak data tentang dampak kesehatan.

“Ada sedikit tren berbahaya di sini. Ini akan menjadi situasi kacau di negara-negara jika warga mulai memutuskan kapan dan siapa yang akan mengambil dosis kedua, ketiga dan keempat,” kata kepala ilmuwan WHO Soumya Swaminathan dalam pengarahan daring pada Senin (12/7).

Swaminathan menyebut pencampuran vaksin tidak berbasis data, tetapi WHO pada Selasa mengklarifikasi pernyataannya dengan menyebut bahwa beberapa data telah tersedia dan diperkirakan akan tersedia lebih banyak data dalam waktud dekat.

Sebelumnya pemerintah Thailand mengatakan akan memberikan suntikan vaksin Astrazeneca kepada mereka yang telah menerima suntikan vaksin Sinovac. Sementara pemerintah Jerman merekomendasikan penggunaan vaksin AstraZeneca dan Pfizer, karena dinilai lebih manjur.

Di Indonesia pemerintah akan memberikan vaksin Moderna sebagai dosis ketiga kepada para tenaga medis yang mayoritas sudah disuntik dengan vaksin Sinovac.

Sejauh ini uji klinis lebih tingkat lanjut yang dipimpin oleh Universitas Oxford, yang akan melihat pencampuran vaksin AstraZeneca dan Pfizer serta Moderna dan Novavax, sedang berlangsung.

“Data dari studi campuran dan kecocokan vaksin yang berbeda sedang ditunggu – imunogenisitas dan keamanan keduanya perlu dievaluasi,” kata WHO dalam komentar melalui surel.

Seharusnya lembaga kesehatan masyarakat yang membuat keputusan, berdasarkan data yang tersedia, dan bukan individu, kata WHO. [Antara]



Selengkapnya suara.com

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close