Health

Nakes Akan Dapat Dosis Ketiga Vaksin Moderna, Amankah Campur Vaksin Paltform Berbeda?

Suara.com – Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyampaikan telah menyatakan akan menggunakan vaksin Moderna asal Amerika Serikat sebagai dosis ketiga bagi tenaga kesehatan.

“Mengenai program ini, vaksin ketiga kepada tenaga kesehatan akan diberikan menggunakan Vaksin Moderna,” ujar Menkes dalam konferensi pers dipantau via daring di Jakarta, Jumat (10/7/2021).

Artinya, tenaga kesehatan di Indonesia akan menerima vaksin Covid-19 dengan merek dan platform yang berbeda. Seperti diketahui, mayoritas tenaga kesehatan di Indonesia sebelumnya meneriman vaksin Covid-19 Sinovac.

Singkatnya, pemberian vaksin Moderna nanti akan mencampur vaksin Covid-19 Sinovac yang telah diberikan sebelumnya. Lantas bagaimana dari sisi aspek keamanannya?

Vaksin Sinovac yang bernama CoronaVac digunakan di Kuala Lumpur, Malaysia pada 21 Juni 2021. [AFP/Mohd Rasfan]
Vaksin Sinovac yang bernama CoronaVac digunakan di Kuala Lumpur, Malaysia pada 21 Juni 2021. [AFP/Mohd Rasfan]

Ia menyampaikan bahwa penggunaan Vaksin Moderna itu sudah melalui diskusi dengan Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sebagai penasihat independen.

Untuk menegaskan hal itu, Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin COVID-19 Universitas Padjadjaran, Kusnandi Rusmil mengatakan bahwa pemberian vaksin dosis ketiga itu cukup aman.

“Tidak masalah karena kita sudah mempunyai reseptornya, untuk virus covid-19,” ujar Kusnandi saat dihubungi Suara.com, Selasa, (13/7/2021).

Ia menjelaskan, bahwa pemesanan Sinovac sebelumnya, didasarkan karena masyarakat Indonesia telah terbiasa untuk menerima vaksin dengan paltform inactivated virus atau virus yang dimatikan.

Selain itu, dari segi penyimpanan, vaksin Sinovac juga relatif lebih mudah dibandingkan dengan vaksin AstraZeneca dan juga Moderna.

Sementara itu, dilansir dari Blomberg, ahli imunologi di Fakultas Kedokteran Universitas Colorado Anschutz, Ross Kedl, juga punya pendapat serupa dengan Kusnandi.



Selengkapnya suara.com

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close