Health

Lebih dari 200 Gejala Long Covid Ditemukan, Ini yang Paling Sering Dikeluhkan

Suara.com – Sebuah studi baru oleh tim peneliti di University College London (UCL) menunjukkan bahwa semua pasien yang mengalami Covid-19 jangka panjang (Long Covid) ternyata dapat menyebabkan lebih banyak gejala daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Penulis studi pertama Hannah Davis menjelaskan bahwa seluruh tim terdiri dari pasien Long Covid. Ini memungkinkan mereka mengidentifikasi gejala yang kurang diketahui publik yang dialami pasien Long Covid.

“Kebanyakan orang tidak menyadari seberapa gejala Long Covid yang multi-sistemik, dan bagaimana sebagian besar pasien mengalami lusinan gejala di berbagai sistem organ,” ujarnya, dikutip dari Independent.

Namun dia menekankan bahwa Covid-19 jangka panjang sebenarnya secara mengejutkan dapat dikenali mengingat banyaknya gejala baru yang dialami pasien, sifat multi-sistemik dari gejala-gejala ini, dan gejala yang dapat dikenali, seperti malaise pasca-aktivitas, yang tidak ‘ tidak umum pada penyakit lain.

Studi UCL menggunakan data dari 3.762 orang dari 56 negara dan mengidentifikasi 203 gejala Long Covid di 10 sistem organ. Ditemukan gejala yang paling umum adalah kelelahan, malaise pasca aktivitas (memburuknya gejala setelah aktivitas fisik atau mental), dan disfungsi kognitif (kabut otak).

10 Gejala Long Covid-19 (Instagram/Satgas Perubahan Perilaku)
10 Gejala Long Covid-19 (Instagram/Satgas Perubahan Perilaku)

Berikut beberapa gejala Long Covid yang diidentifikasi dalam studi baru dari UCL:

  • Kardiovaskular: Pembekuan darah, pingsan, tekanan darah tinggi atau rendah, vena menonjol atau meradang, detak jantung cepat.
  • Kulit: Gatal, kuku rapuh atau berubah warna, ruam, kulit mengelupas.
  • Gastrointestinal: sembelit, diare, sakit perut, cepat kenyang, nafsu makan hilang, mual, muntah.
  • Kepala & tenggorokan: Kelumpuhan/mati rasa pada wajah, mata merah, sakit telinga dan mata, gangguan pendengaran, konjungtivitis, pilek, sakit tenggorokan, kehilangan penglihatan.
  • Sistem kekebalan: Alergi baru, herpes zoster, perubahan kepekaan terhadap obat.
  • Muskuloskeletal: Nyeri dan nyeri sendi dan otot, dialami oleh 69,1% responden.
  • Paru-paru: Kesulitan bernapas, sesak napas, batuk.
  • Reproduksi: Menstruasi yang sangat berat atau tidak teratur, penurunan ukuran penis/testis, menopause dini, perdarahan pascamenopause.
  • Suasana hati & emosi: Agresi, kemarahan, kecemasan, apatis, delusi, depresi, euforia, lekas marah, rasa malapetaka, air mata.
  • Disfungsi kognitif: Kebingungan/disorientasi, kesulitan memecahkan masalah, perhatian buruk, kesulitan berpikir.
  • Halusinasi: Visual, pendengaran, taktil dan halusinasi lainnya
  • Sistemik: Kelelahan yang diderita oleh 98,3% penderita Covid lama, menggigil, berkeringat, demam, malaise pasca aktivitas, gula darah tinggi atau rendah.
  • Sakit kepala: Sakit kepala diderita oleh 76,7% dari mereka yang disurvei, dan berkisar dari migrain hingga nyeri di pelipis, pangkal tengkorak, di belakang mata atau di seluruh kepala.
  • Masalah memori: Masalah memori termasuk lupa bagaimana melakukan tugas rutin, dan masalah memori jangka pendek dan panjang. Kehilangan ingatan jangka pendek dialami oleh 64,8% responden
  • Sensorimotor: Ketidakmampuan untuk menangis atau menguap, pusing, neuralgia, mati rasa, kejang, tinitus, sensasi tekanan atau kehangatan otak, kepekaan terhadap kebisingan, kesemutan / tusukan / kesemutan, tremor.
  • Tidur: Insomnia, sleep apnea, mimpi yang jelas, mimpi buruk, sindrom kaki gelisah, bangun lebih awal atau pada malam hari, bangun tidak dapat bernapas. Secara keseluruhan, 78,6% penderita lama Covid memiliki masalah tidur.
  • Bahasa & ucapan: Kesulitan memahami orang lain, kesulitan membaca dan menulis, kata-kata tidak jelas, mengucapkan kata-kata yang tidak dapat dikenali.
  • Bau & rasa: Kehilangan atau peningkatan bau dan rasa.



Selengkapnya suara.com

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close